Mantan Staf Mahkamah Agung Diperiksa KPK

Selasa, 25 September 2012 - 13:25
Mantan Staf Mahkamah Agung Diperiksa KPK
Sumber gambar : KPK/Istimewa
JAKARTA, SON – Komisi  Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan terhadap dua orang saksi kasus  pemulusan perkara tindak pidana korupsi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Semarang, dengan tersangka adik ketua DPRD Grobogan, Sri Dartuti, hari ini, Selasa (25/9/2012).
 
Mereka yang dipanggil KPK diantaranya, mantan Staf Mahkamah Agung, Bambang Agus Purnomo dan satu orang dari kalangan swasta, Arif Faisol.
 
"Ya, diperiksa sebagai saksi kasus Semarang," kata Kepala Bagian Pemberitaan dan Informasi KPK, Priharsa Nugraha, saat dikonfirmasi, Selasa (25/9/2012).
 
Seperti diketahui, kasus ini bermula ketika KPK melakukan Operasi Tangkap Tangan (OTT) pada Pengadilan Negeri Semarang, 17 Agustus lalu. Saat itu hakim pengadilan Tipikor Semarang, Kartini Juliana Marpaung (KJM) tertangkap tangan menerima uang suap Rp150 juta.
 
Bersama Kartini, hakim ad hoc Tipikor Pontianak, Heru Kusbandono (HK) dan Sri Dartuti (SD) yang merupakan adik Ketua DPRD Grobogan non-aktif, M Yaeni, juga ikut ditangkap Komisi pimpinan Abraham Samad itu.
 
Uang tersebut disinyalir sebagai pelicin dalam pengurusan perkara dugaan korupsi dana perawatan mobil dinas di DPRD Gerobogan senilai Rp1,9 Miliar yang telah menjerat Ketua DPRD Grobogan, M Yaeni.
 
Dalam kasus dugaan korupsi itu, Kartini dan kawan-kawan sempat memunculkan keputusan kontroversial dengan mengabulkan penangguhan penahanan yang membuat M Yaeni dapat berkeliaran bebas selama sidang.
 
Atas perbuatannya, KJM diduga melanggar pasal 5 ayat 2 atau pasal 6 ayat 2 atau pasal 11 atau pasal 12 huruf a atau b atau c UU Tindak Pidana Korupsi junto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHAP.
 
Sedangkan HK diduga melanggar pasal 5 ayat 2 atau pasal 6 ayat 2 atau pasal 11 atau pasal 12 huruf a atau b atau c atau pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau c atau pasal 6 ayat 1 UU Tindak Pidana Korupsi junto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHAP. Untuk SD diduga melanggar pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau pasal 6 ayat 1 huruf a  Atau pasal 13 UU Tipikor junto UU Tindak Pidana Korupsi junto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHAP.   (Heru Budhiarto)
Komentar
 
Berita Terkait

Iwan Ratman Lebih Layak Menjadi Menteri ESDM Dibanding Kuntoro dan Raden Priyono

22 Okt 2014 - 15:35 · Anggota Dewan Kehormatan Peradi DKI Sophian Kasim SH menilai, ada tiga calon menteri ESDM yang...


Siti Nurbaya Siap Menjadi Menterinya Jokowi-JK

22 Okt 2014 - 12:23 · Mantan Sekjen DPD RI Siti Nurbaya Bakar dipanggil Presiden Joko Widodo pada Rabu (22/10/2014) ke...


Fadli Zon: Tidak Serahkan Nama Anggota Komisi Justru Hambat Kinerja DPR

22 Okt 2014 - 12:07 · Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menilai lima fraksi (PDIP, NasDem, PKB, Hanura, dan PPP) yang belum...


Harry Azhar Azis Terpilih Menjadi Ketua BPK

22 Okt 2014 - 11:38 · Politisi Golkar yang lama menjadi anggota Komisi keuangan DPR RI, yaitu Harry Azhar Azis akhirnya...


Mayjen Andika Perkasa Resmi Menjadi Komandan Paspampres

22 Okt 2014 - 11:25 · Mayjen Andika Perkasa yang juga menantu dari mantan Kepala Badan Intelejen Negara (BIN) AM....


 
 
Jakowi-Basuki